header image
Home arrow Artikel Penelitian arrow Artikel Penelitian arrow PENGETAHUAN, SIKAP DAN KEBUTUHAN PENGUNJUNG APOTEK TERHADAP PELAYANAN INFORMASI OBAT DI KOTA DEPOK
PENGETAHUAN, SIKAP DAN KEBUTUHAN PENGUNJUNG APOTEK TERHADAP PELAYANAN INFORMASI OBAT DI KOTA DEPOK PDF Print E-mail
Written by Nur Alam Abdullah *), Retnosari Andrajati**), Sudibyo Supardi***)   


PENDAHULUAN
       Apotek merupakan suatu sarana tempat pekerjaan kefarmasian dilakukan dan sarana tempat penyaluran perbekalan farmasi kepada masyarakat. Tugas dan fungsi apotek adalah tempat pengabdian apoteker yang telah mengucapkan sumpah jabatan, sarana farmasi yang melaksanakan peracikan, pengubahan bentuk,  pencampuran  dan penyerahan obat, dan sarana penyalur perbekalan farmasi yang harus menyebarkan obat yang diperlukan masyarakat secara meluas dan merata (Peraturan Pemerintah No.25 tahun 1980).

       Penanggung jawab apotek adalah apoteker, yaitu sarjana farmasi yang telah lulus ujian apoteker dan mengucapkan sumpah profesi. Apoteker berkewajiban menjamin pasien yang berkunjung ke apotek mengerti dan memahami serta mematuhi cara menggunakan obat sehingga diharapkan penggunaan obat secara rasional dapat ditingkatkan (Binfar Depkes RI, 2006). Pelayanan kefarmasian yang baik akan mendukung keberhasilan suatu terapi. Keberhasilan terapi tidak hanya ditentukan oleh diagnosis dan pemilihan obat yang tepat, tetapi juga oleh kepatuhan (compliance) pasien untuk mengikuti terapi yang ditentukan. Kepatuhan pasien antara lain ditentukan oleh pelayanan informasi obat yang diberikan (Binfar Depkes RI, 2006).

       Salah satu fungsi dan tanggung jawab apoteker adalah memberikan informasi obat kepada pasien yang berkunjung ke apotek untuk meningkatkan kepatuhan agar tujuan terapi. Persepsi pengunjung apotek terhadap sehat-sakit berhubungan erat dengan perilaku pencarian informasi pengobatan sehingga akan mempengaruhi efektivitas pelayanan   informasi obat di apotek (Notoadmodjo, 2007).

        Pelayanan informasi obat adalah kegiatan penyediaan dan pemberian informasi, rekomendasi obat yang independen, akurat, komprehensif dan terkini oleh apotker kepada pasien dan masyarakat yang membutuhkan. Tujuan informasi obat adalah meningkatkan keberhasilan terapi, memaksimalkan efek terapi dan meminimalkan resiko efek samping. Manfaat pelayanan informasi bagi apoteker adalah menjaga citra profesi sebagai bagian dari pelayanan kesehatan, mewujudkan pelayanan kefarmasian sebagai tanggung jawab profesi, menghindari medication error dan pelayanan untuk menarik pelanggan dalam upaya memasarkan pelayanan (Binfar, 2006)

     Studi Siregar (2006), menunjukkan bahwa intervensi pelayanan informasi obat oleh apoteker, menggunakan informasi lisan dan tertulis pada permulaan terapi obat, menghasilkan perbaikan yang signifikan dalam kepatuhan pengunjung apotek. Pelayanan informasi obat bagi pengunjung apotek merupakan salah satu bagian dari pelayanan farmasi, karena baik tenaga farmasi maupun pengunjung apotek memperoleh keuntungan dari kegiatan informasi. (Allen, 1994).

       Ada 30 – 50% kasus ketidakpatuhan terjadi yang dilakukan oleh pengunjung apotek yang menerima obat. Penyebab kegagalan obat yang demikian bersifat multifokus, antara lain adalah karena kurangnya edukasi, berkaitan dengan terapi sampai pada hambatan finansial yang menghalangi pembelian obat. Pada penelitian Arhayani (2007) ditemukan bahwa hanya 2,81% pengunjung apotek menjadikan apoteker sebagai sumber informasi obat, dan 6,17% pengunjung apotek mendapatkan informasi obat dari apoteker.

       Persepsi pengunjung apotek terhadap pelayanan informasi obat yang diberikan oleh apoteker masih belum diketahui dengan jelas. Sebaliknya, apoteker juga belum mengetahui apa yang diharapkan pengunjung apotek mengenai informasi obat. Untuk itu diperlukan suatu analisis kebutuhan pelayanan informasi obat yang dilakukan apoteker dalam upaya memenuhi kebutuhan pengunjung apotek. Kebutuhan seseorang dipresentasikan dalam bentuk tindakan, yang antara lain dipengaruhi oleh pengetahuan dan sikapnya. Pengetahuan yang tinggi dan sikap yang positif terhadap informasi obat diharapkan akan meningkatkan kebutuhan terhadap informasi obat yang diperlukan (Martin, 2005).

     Masalah penelitian adalah belum diketahui deskripsi pengetahuan, sikap dan kebutuhan pengunjung apotek terhadap pelayanan informasi obat oleh apoteker di apotek, dan hubungan antara pengetahuan, sikap dan kebutuhan pengunjung apotek terhadap pelayanan informasi obat di apotek. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan deskripsi pengetahuan, sikap dan kebutuhan pengunjung apotek tentang pelayanan informasi obat di apotek, dan mengetahui hubungan antara pengetahuan, sikap dan kebutuhan pengunjung apotek dalam pelayanan informasi obat. Manfaat penelitian antara lain adalah informasi dalam upaya meningkatkan peran apoteker dalam pelayanan informasi obat di apotek.

METODA PENELITIAN

       Hipotesis penelitian ini adalah ada hubungan bermakna antara pengetahuan pengunjung apotek tentang informasi obat dan kebutuhan informasi obat, juga ada hubungan antara sikap terhadap informasi obat dan kebutuhan informasi obat.

Adapun definisi operasional variabel sebagai berikut :

Pengetahuan adalah kemampuan responden menjawab dengan benar 10 pertanyaan tentang pelayanan informasi obat. Apabila jawaban benar diberi skor = 1 dan jawaban salah diberi skor = 0. Pengetahuan dibuat skala nominal berdasarkan jumlah skor jawaban, yaitu tinggi (skor total antara 6-10) dan rendah (skor total antara 0-5).

Sikap adalah respon responden terhadap 10 pernyataan tentang pelayanan informasi obat. Apabila jawaban setuju diberi skor = 2, skor, kurang setuju diberi skor = 1 dan tidak setuju diberi skor = 0. Sikap dibuat skala nominal berdasarkan jumlah skor pernyataan, yaitu positif (skor antara 11-20) dan negatif (skor antara 0 – 10).

Tindakan terhadap kebutuhan informasi obat ditanyakan langsung kepada pengunjung apotek, dibuat skala nominal: membutuhkan dan tidak membutuhkan informasi obat.

Desain penelitian yang dipilih adalah potong lintang (cross sectional) dengan pendekatan deskriptif. Penelitian dilakukan di Kota Depok selama bulan Mei - Juli 2008. Populasi penelitian ini adalah seluruh pengunjung yang datang ke apotek yang pemilik sarananya adalah apoteker. Pengambilan sampel dilakukan dengan metode consecutive sampling, di mana setiap subjek yang memenuhi kriteria inklusi dimasukkan dalam penelitian. Besar sampel pengunjung apotek dihitung dengan rumus n = Z2 p(1–p)/d2 (Lwanga, 1991). Dengan tingkat kepercayaan 95% dan p 0,10 (10% pengunjung apotek mendapat informasi dari apoteker menurut penelitian Arhayani, 2007) dan nilai presisi diambil 0,05, diperoleh sampel minimal 138, dibulatkan menjadi 150 pengunjung tujuh apotek milik apoteker. (Dinkes Kota Depok, 2008). Alat pengumpul data adalah kuesioner angket yang telah diuji coba dan perhitungan reliablilitas terhadap 30 responden. Data yang diperoleh dari kuesioner angket diolah dengan komputer dan analisis data menggunakan uji Chi-Square

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

1. Karakteristik Responden

Tabel 1 menunjukan persentase terbesar pengunjung apotek adalah perempuan (78,7%), berusia produktif ? 40 tahun (60%), pendidikan tamat akademi/ perguruan tinggi (40,7%), bekerja (56%), dan berpenghasilan 3-5 juta per bulan (48,7%).

2. Pengetahuan tentang informasi obat

       Tabel 2 menunjukan persentase terbesar pengunjung apotek mempunyai pengetahuan tentang informasi obat, kecuali dalam hal pengetahuan tentang tugas apoteker di apotek, orang yang berhak memberikan informasi obat di apotek, pengetahuan tentang logo obat keras dan cara memberikan informasi obat.

       Persentase terbesar pengunjung apotek mempunyai pengetahuan tentang pelayanan informasi obat di apotek. Hal ini mungkin disebabkan karena sebagian besar pengunjung apotek berpendidikan akademi/ perguruan tinggi. Walaupun demikian, masih ditemukan pengunjung apotek yang tidak memahami tugas seorang apoteker di apotek. Hal ini sejalan dengan penelitian Arhayani ( 2007) yang menemukan bahwa hanya 2,81% pengunjung apotek yang menjadikan apoteker sebagai sumber informasi obat. Hasil tersebut menunjukkan bahwa masih cukup banyak masyarakat yang belum mengenal profesi apoteker. Hal ini mungkin terkait dengan ketidak hadiran apoteker di apotek atau ketidak mampuan menunjukkan indentitasnya sebagai apoteker. Masih banyak pengunjung apotek yang tidak mengenal logo obat keras, padahal hampir semua resep dokter ada obat kerasnya. Hal ini menunjukkan bahwa peran apoteker sebagai sumber informasi belum dirasakan secara nyata.

3. Sikap terhadap informasi obat

        Tabel 3 menunjukan persentase terbesar pengunjung apotek mempunyai sikap yang positif terhadap informasi obat. Meskipun demikian sikap pengunjung apotek masih perlu ditingkatkan dalam hal ruang konsultasi obat terlihat di depan counter, apoteker berhak memperoleh imbalan terhadap jasa informasi obat, dan untuk informasi obat dibutuhkan komputer.

       Sebagian besar pengunjung apotek menyatakan setuju kalau posisi ruangan informasi obat sebaiknya terihat di depan counter apotek. Hal yang diinginkan adalah pemberian pelayanan informasi obat dari apotek. Dengan demikian diharapkan keberadaan informasi obat diketahui responden dan mempermudah acces bagi pengunjung apotek untuk meminta pelayanan tersebut. Tersedianya fasilitas yang dapat telihat di depan counter akan menjadikan faktor pendukung pengunjung apotek bersikap positif terhadap informasi obat. Selain itu, sebagian besar pengunjung apotek juga menginginkan agar pelayanan informasi obat dilaksanakan di tempat khusus yang nyaman. Berdasarkan petunjuk dan pedoman yang ada, setiap praktik informasi obat berlangsung sebaiknya menyediakan ruangan yang ideal untuk menjaga kenyamanan responden pengunjung apotek dalam berkomunikasi dengan apoteker, terkait masalah obat yang di konsumsinya (Dirjen Yanfar, 2006).

Sikap pengunjung apotek menyatakan kurang setuju terhadap posisi ruangan yang terlihat. Hal ini mungkin disebabkan oleh karena selama ini praktik informasi obat di apotek belum berjalan dan terlihat secara nyata sebagaimana yang diharapkan.

       Sebagian besar pengunjung apotek setuju dalam pemberian jasa apoteker dalam pelayanan informasi obat. Tiga puluh persen pengunjung apotek tidak setuju karena manfaat dari pelayanan informasi obat yang diberikan oleh apoteker belum dirasakan sepenuhnya. Sikap tersebut menunjukkan kesiapan atau kesediaan mereka untuk bertindak.

       Pengunjung apotek yang setuju terhadap jasa profesi apoteker kemungkinan mereka percaya bahwa apoteker itu mampu memberikan pelayanan informasi obat yang bermanfaat. Sementara itu, pengunjung apotek yang kurang setuju mungkin disebabkan karena mereka tidak percaya atau belum pernah mengetahui manfaat dari pelayanan tersebut. Karena itu, untuk mendapatkan kepercayaan dari pengunjung apotek, apoteker harus berperan aktif melakukan pelayanan informasi obat di apotek. Hal tersebut sesuai dengan teori perilaku Soekidjo (1991) yang mengatakan bahwa sikap itu memiliki 3 komponen pokok, yakni kepercayaan (keyakinan), ide dan konsep terhadap suatu objek, evaluasi dari objek tersebut, dan kecendrungan untuk bertindak. Komponen-komponen tersebut tentunya merupakan suatu keputusan sikap yang utuh sehingga perannya sangatlah penting.

4. Kebutuhan Informasi Obat

     Tabel 4 dan 5 menunjukan persentase terbesar pengunjung apotek membutuhkan obat dan informasi obat (91,3%), dalam semua item. Meskipun demikian kebutuhan pengunjung apotek masih perlu ditingkatkan dalam hal tersedianya meja dan kursi yang nyaman, tersedianya materi, brosur dan leaflet, dan pelaksanaan Informasi dilakukan apoteker.

       Data Arhayani (2007) menunjukkan bahwa hanya 62,7% pengunjung apotek tidak pernah menerima pelayanan informasi obat oleh apoteker. Hal ini menunjukkan bahwa walaupun kebutuhan terhadap informasi obat demikian besar, namun baru sebagian kecil yang mendapat pelayanan informasi obat. Hal tersebut sejalan dengan teori perilaku Notoatmodjo (2007), yang menyatakan bahwa setelah seseorang mengetahui stimulus dari suatu objek kesehatan yang menurut mereka bermanfaat, ia akan mengadakan penilaian dan pendapat terhadap apa yang diketahuinya. Proses selanjutnya akan dijalankan atau dipraktikkan berdasarkan apa yang telah diketahuinya, atau disikapi dengan baik dalam bentuk tindakan nyata.

5. Hubungan antara Pengetahuan, Sikap dan Kebutuhan Informasi Obat

       Tabel 6 menunjukan persentase terbesar pengunjung apotek yang mempunyai pengetahuan tinggi tentang informasi obat lebih membutuhkan informasi obat daripada yang mempunyai pengetahuan rendah. Hubungan antara pengetahuan dan kebutuhan informasi obat secara statistik tidak bermakna.

      Secara teoritis, ada hubungan antara pengetahuan responden dengan tindakan. Berdasarkan teori perilaku menunjukkan bahwa pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam mempengaruhi tindakan seseorang (Notoadmodjo, 2007). Hubungan antara pengetahuan dan kebutuhan informasi obat tidak bermakna, mungkin menunjukkan bahwa pengunjung apotek mengetahui tentang informasi obat, tetapi tidak membu-tuhkan karena kemungkinan apoteker tidak ada di apotek. Hal ini merupakan suatu tantangan dan keharusan bagi setiap apoteker untuk lebih bekerja keras dalam menunjukkan eksistensinya di apotek kepada masyarakat yang membutuhkan. Mereka harus menunjukkan bahwa bahwa apoteker itu ada, dan tugas mereka yang penting adalah memenuhi hak-hak konsumen melalui pelayanan informasi obat. Pelayanan informasi obat dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan keberhasilan terapi, memaksimalkan efek terapi dan meminimalkan efek samping obat (Depkes, 2006).

      Tabel 6 menunjukan persentase terbesar pengunjung apotek yang mempunyai sikap positif terhadap informasi obat lebih membutuhkan informasi obat daripada yang mempunyai sikap negatif. Hubungan antara sikap dan kebutuhan informasi obat secara statistik bermakna.

       Suka atau tidak sukanya responden terhadap pelayanan informasi obat di apotek tentunya ditentukan oleh berbagai penilaian terhadap seberapa besar manfaat layanan yang diterimanya. Sikap tersebut akan memberikan hasil dengan tindakan nyata untuk meminta atau mendapatkan pelayanan informasi obat di apotek. Adanya hubungan bermakna antara sikap dan tindakan menunjukkan bahwa pengunjung apotek yang mempunyai sikap positif terhadap pelayanan informasi obat akan meminta pelayanan informasi obat di apotek.

        Pelayanan informasi obat di apotek telah dapat meningkatkan perubahan sikap seseorang menjadi lebih baik dengan bertindak untuk mau meminta atau menjalaninya. Hal ini sejalan dengan penelitian Asnawi (2002) yang menyatakan bahwa salah satu faktor yang berhubungan dengan kepatuhan seseorang adalah penyuluhan langsung perorangan sebagai faktor penguat dalam membentuk sikap yang positif. 


KESIMPULAN DAN SARAN
       Dari penelitian ini dapat diambil kesimpulan sebagai berikut. Persentase terbesar pengunjung apotek mempunyai pengetahuan yang tinggi tentang informasi obat, kecuali dalam hal pengetahuan tentang tugas apoteker di apotek, orang yang berhak memberikan informasi obat di apotek, pengetahuan tentang logo obat keras dan cara memberikan informasi obat.
       Persentase terbesar pengunjung apotek mempunyai sikap yang positif terhadap informasi obat, kecuali dalam hal ruang konsultasi obat terlihat di depan counter, apoteker berhak memperoleh imbalan terhadap jasa informasi obat, dan kebutuhan komputer untuk informasi obat. Persentase terbesar pengunjung apotek membutuhkan informasi obat dalam semua item, kecuali dalam hal tersedianya meja dan kursi yang nyaman, tersedianya materi, brosur dan leaflet, dan pelaksanaan informasi dilakukan apoteker.
       Hubungan antara pengetahuan dan kebutuhan pengunjung apotek terhadap informasi obat secara statistik tidak bermakna, tetapi hubungan antara sikap dan kebutuhan pengujung apotek terhadap informasi obat secara statistik bermakna. Karena kebutuhan pelayanan informasi obat di apotek sangat besar, disarankan agar apoteker mempersiapkan diri untuk lebih sering berkomunikasi dengan pasien dalam upaya meningkatkan kepuasan pengunjung apotek dan citra apoteker di apotek. 

 

*) Mahasiswa pascasarjana Departemen Farmasi FMIPA-UI

**) Dosen pascasarjana Departemen farmasi FMIPA-UI

***) Peneliti Badan Litbangkes Depkes RI

Artikel ini telah dimuat pada Buletin Penelitian Sistem Kesehatan, Volume 13, nomor 4 Oktober 2010, halaman 344-352.


DAFTAR PUSTAKA :
Allen, Lloyd V Jr. 1994. Practice Standards of ASHP, Am J. Hosp. Pharm. Inc, All Rights reserved.
 
Dinas Kesehatan Kota Depok, 2007. Profil Kesehatan Kota Depok Tahun 2006.

Direktorat Bina Farmasi Komunitas dan Klinik Departemen Kesehatan. 2006. Pedoman Konseling Pelayanan Kefarmasian di Sarana Kesehatan. Jakarta.

Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1332/ Menkes/ SK/X/2002 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 992/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek.

Lwanga, S.K, S. Lemeshow, 1991, Sample Size Determination in Health Studies, A practical manual, Geneva, World Health Organization

Martin, B. 2005., Quality Customer Service. Penerbit PPM,Jakarta.

Notoadmodjo, S. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Penerbit Rineka Cipta, Jakarta: Notoatmojo, S. 1991. Pengantar Perilaku Kesehatan. Jurusan Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok

Peraturan Pemerintah nomor 25 Tahun 1980 tentang Apotek.

World Health Organization. 1997. ”Report of a Third Consultative Group on The Role of Pharmacist”. Vancouver, Canada , 27-29 Agustus 1997.

HYPERLINK "http://www.unairlib.id.com" www.unairlib.id.com, Arhayani/ Judul thesis??? Abstrak/Thesis Unair 2007 Undang-undang Republik Indonesia No.23 Tahun 1992 tentang Kesehatan.

 

 

Tabel  1. Distribusi Responden Berdasarkan Karakteristiknya, Depok 2008

 

Karakteristik Responden

Jumlah

 (%)

Jenis kelamin           :

-         Laki-laki

-         Perempuan

 

32

118

 

21,3

78,7

Umur                        :

-         ≤ 40 

-         40 >

 

90

60

 

60,0

40,0

Pendidikan               :

-         Tamat SMP

-         Tamat SMA

-         Tamat akademi/ Perguruan tinggi

 

32

57

61

 

21,3

38,0

40,7

Pekerjaan                 :

-         Bekerja

-         Tidak bekerja

 

84

66

 

56,0

44,0

Tingkat penghasilan :

-         1 juta

-         3-5 juta

-         > 5 juta

 

51

73

26

 

34,0

48,7

17,3

 

Total

 

150

 

100,0

 

Tabel 2. Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Tentang Informasi Obat,

                     Depok 2008

 

No

Pertanyaan pengetahuan tentang pelayanan informasi obat

Salah

%

Benar

%

Jumlah

(n=150)

1

Tugas apoteker di apotek

41,3

58,7

100

2

Pelayanan informasi obat di apotek

23,3

76,7

100

3

Tujuan pelayanan informasi obat

18,0

82,0

100

4

Kegunaan informasi obat

10,7

89,3

100

5

Kewenangan memberikan Informasi obat

42,0

58,0

100

6

Pengetahuan tentang aturan pakai obat

11,3

88,7

100

7

Pengetahuan tentang logo obat keras

39,3

60,7

100

8

Materi yang diberikan dalam Informasi obat

8,0

92,0

100

9

Cara pelayanan informasi obat

43,3

56,7

100

10

Tempat pelayanan informasi obat

26,7

73,3

100

Rerata %

 

24,7

 

75,3

 

100

 

Tabel 3. Distribusi Responden Berdasarkan Sikap terhadap Informasi Obat, Depok 2008

 

No

Pernyataan sikap terhadap pelayanan informasi obat

Setuju

%

Kurang

Setuju

%

Tidak

Setuju

%

Jumlah

(n=150)

1

Apoteker di apotek wajib memberikan Informasi obat

96,0

2,7

1,3

100

2

Ada jadwal Informasi obat yang dipasang dan mudah terlihat

81,3

14,7

4,0

100

3

Ruangan Informasi obat mudah terlihat didepan counter.

58,0

32,7

9,3

100

4

Apoteker sebaiknya menggunakan baju praktik profesi apoteker yang bersih dan rapi.

83,3

12,7

4,0

 

100

5

Apoteker sebaiknya memakai identitas diri.

92,7

4,7

2,7

 

100

6

Dalam memberikan Informasi obat  sebaiknya mengambilnya dari pustaka yang terbaru dan relevan.

80,0

17,3

2,7

 

100

 

7

Apoteker berhak memperoleh biaya jasa (professional fee)  terhadap pelayanan Informasi obat

53,3

30,0

16,7

 

100

8

Kegiatan pelayanan Informasi obat membutuhkan fasilitas komputer

59,3

24,0

16,7

100

9

Kegiatan pelayanan Informasi obat membutuhkan brosur obat

86,0

12,0

2,0

100

10

Informasi obat dilakukan pada saat penyerahan obat .

72,0

25,3

2,7

100

 

Rerata %

 

76,2

 

17,6

 

6,2

100,0



Tabel 4. Distribusi Responden Berdasarkan Kebutuhan Informasi Obat, Depok 2008

 

No

Tujuan ke apotek

 

Jumlah

%

1

Membutuhkan obat dan informasi obat

137

91,3

2

Membutuhkan obat

13

8,7

 

Total

150

100,0

 

 

Tabel 5. Distribusi Responden Berdasarkan Kebutuhan Informasi Obat, Depok, 2008

 

No

Kebutuhan informasi obat

Butuh

%

Kurang

Butuh

%

Tidak

Butuh

%

Total

(n=150)

1

Nama generik obat yang dibeli di apotek

91,3

5,3

3,3

100

2

Nama obat yang sejenis

 

87,3

8,0

4,7

100

3

Indikasi atau kegunaan obat

 

92,0

2,7

5,3

100

4

Bentuk sediaan obat (mis,tablet,kapsul,syrup dll)

97,3

1,3

1,3

100

5

Dosis obat (misalnya 500 mg, 250 ml dll)

82,0

12,7

5,3

100

6

Aturan pakai obat

 

98,0

0,7

1,3

100

7

Cara Penyimpanan obat

 

94,0

4,7

1,3

100

8

Efek yang merugikan & cara menghindari

87,3

11,3

1,3

100

9

Interaksi obat dengan obat /makanan/minuman

88,7

6,0

5,3

100

10

Informasi tentang pengulangan obat resep

82,7

12,7

4,7

100

11

Informasi khusus obat tertentu

 

78,7

20,0

1,3

100

12

Harga obat sejenis yang murah dan terjangkau

79,3

20,0

0,7

100

13

Apoteker melakukan dokumentasi & evaluasi

72,0

20,7

7,3

100

14

Informasi dengan alat peraga yang komunikatif

93,3

6,0

0,7

100

15

Tersedianya meja dan kursi yang nyaman

70,7

25,3

4,0

100

16

Tersedianya materi, brosur dan leaflet

74,0

24,7

1,3

100

17

Pelaksanaan Informasi dilakukan apoteker

72,0

25,3

2,7

100

18

Apoteker berhak mendapat jasa profesi yang terjangkau

84,6

9,3

6,0

100

 

Jumlah

81,8

13,9

4,2

100,0








 

 

 

Tabel 6. Tabel Silang antara Pengetahuan, Sikap dan Kebutuhan Informasi Obat di Apotek, Depok2008

 

VARIABEL INDEPENDEN

KEBUTUHAN INFORMASI OBAT

Nilai p

Chi-Square

butuh

Tidk butuh

jumlah

Pengetahuan

-         Tinggi

-         Rendah

 

114 (93,4%)

23 (82,1%)

 

8 (6,6%)

5 (17,9%)

 

122 (100%)

28 (100%)

 

0,055

Sikap

-         Positif

-         Negatif

 

135 (97,8%)

2 (16,7%)

 

3 (2,2%)

10 (83,3%)

 

138 (100%)

12 (100%)

 

0,000

 

Total

 

137

 

13

 

50

 


User Comments

Please login or register to add comments

Next>
batas.gif
ASSOCIATED PRESS
AP Top Health News At 12:04 a.m. EDT
Reuters: Health News
Reuters: Health News
Custom Search
 Powered by MIMS.com